ANTARA TALQIN YANG SUNNAH DAN TALQIN YANG BIDAH

๐Ÿšฆ๐Ÿ“ข ANTARA TALQIN YANG SUNNAH DAN TALQIN YANG BIDAH

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah

Pertanyaan :

Kapan waktunya mentalqin (mayit) ?

Jawaban :

Talqin itu (dilakukan) ketika seorang hendak meninggal dan ketika sedang yang sekaratul maut. Orang yang hendak meninggal ditalqin (dituntun mengucapkan) kalimat Lailaha illallah, sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi ๏ทบ ketika hendak meninggalnya Abu Thalib, tatkala Beliau ๏ทบ menjenguknya. Beliau berkata :

ูŠุง ุนู…ูŠ ู‚ู„ ู„ุงุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ุŒ ูƒู„ู…ุฉ ุฃุญุงุฌ ู„ูƒ ุจู‡ุง ุนู†ุฏ ุงู„ู„ู‡.

“Wahai Pamanku ucapkan Lailahaillallah, satu kalimat yang aku pakai untuk membela engkau di sisi Allah.”
[HR. Bukhari]

Akan tetapi Paman beliau Abu Thalib wal’iyadzubillah tidak mengucapkan kalimat ini dan dia mati di atas kesyirikan.

Adapun mentalqin mayit setelah dikuburkan maka ini adalah Bid’ah karena tidak shahihnya hadits dari Nabi ๏ทบ dalam hal itu.
Akan tetapi yang sebaiknya dikerjakan adalah seperti yang diriwayatkan dari Imam Abu Daud tatkala Nabi ๏ทบ apabila selesai menguburkan mayit, beliau berdiam sejenak lalu berkata :

ุงุณุชุบูุฑูˆุง ู„ุฃุฎูŠูƒู… ูˆุงุณุฃู„ูˆุง ู„ู‡ ุงู„ุชุซุจูŠุช ูุฅู†ู‡ ุงู„ุขู† ูŠุณุฃู„.

“Mohonkanlah ampunan untuk saudara kalian dan mohonkanlah untuknya keteguhan hati, karena dia sedang ditanya (oleh malaikat).”

Adapun membaca Al-Quran di samping kuburan atau mentalqinnya di atas kuburnya maka ini Bid’ah tidak ada dasarnya.

๐Ÿ“‘ Fatawa Arkaan Al-Islam 407

โฉ|| Grup Whatsap Ma’had Ar-Ridhwan Poso

๐Ÿ’ฝ||_Join chanel telegram
http://telegram.me/ahlussunnahposo